Lintas Sejarah Generasi 1

Posted By: Hendra Bagus In: Sekilas Tentang Mubarokfood On: Comment: 0 Hit: 2803

Sang Pioner dari Kaliputu

Gusjigang ibarat roh warga Kudus. Karakter ini pula yang menggerakkan laku hidup masyarakat Kudus, tak terkecuali pasangan suami istri H. Mabruri dan Hj. Alawiyah yang hidup pada era awal abad XX.

Layaknya warga Kudus pada umumnya, pasangan suami istri ini juga dua sosok yang taat beragama. Ritual ibadah baik yang wajib maupun sunnah dilakukan oleh H. Mabruri dan Hj. Alawiyah. Bahkan sebagai bentuk ketaatan terhadap ajaran agama, mereka berdua pun menjalankan ukun Islam yang kelima, yakni ibadah haji di tanah suci. Waktu itu awal tahun 1900-an, perjalanan ke Makkatul Mukarromah dan Madinatul Munawwaroh bukan sesuatu yang mudah seperti sekarang ini. Butuh kesiapan mental, kecakapan menjalankan ritual serta dukungan finansial yang besar, untuk bisa melaksanakan ritual "puncak" dari Rukun Islam tersebut. Dan setelah melewati perjuangan berat, akhirnya mereka berdua pun dapat melakukan ibadah haji dan kembali ke Kudus dengan selamat.

Sekembali dari tanah suci, pasangan suami istri beraktivitas layaknya warga Kudus pada umumnya. H. Mabruri mencari nafkah dengan cara berdagang. Meski sudah ada pencari nafkah, namun layaknya perempuan Kudus pada saat itu, Hj. Alawiyah tak ingin hanya berdiam diri di rumah saja. Perempuan di desa ini, dikenal mahir sebagai pembuat jenang. Hal ini tidak terlepas dari cerita lisan yang berkembang turun temurun tentang sebuah kisah yang pernah terjadi di tepi sungai Kaliputu pada masa Sunan Kudus. Waktu itu, cucu Mbah Dempok Soponyono tercebur di sungai tersebut. Meski akhirnya tertolong, namun cucu Mbah Dempok tidak sadarkan diri. Kebetulan waktu, Sunan Kudus dan Syeikh Jangkung melintas di tepi sungai tersebut. Agar cucu Mbah Dempok itu siuman, akhirnya Syeikh Jangkung meminta perempuan di sekitar lokasi membuat jenang bubur gamping. Hal inilah yang melatarbelakangi berkembangnya industri jenang di Kudus. Cerita ini pulalah yang menginspirasi ibu-ibu warga Desa Kaliputu beraktivitas membuat jenang.

Awalnya, Hj. Alawiyah membuat jenang hanya untuk camilan keluarga dan tidak dijualbelikan. Rupanya, jenang buatan Hj. Alawiyah ini cocok di lidah keraba maupun tetangga yang ada di kanan kiri rumahnya. Bermula dari itu, dan dibantu "promosi" dari mulut ke mulut, jenang produksi Hj. Alawiyah kian dikenal khalayak ramai.

Sejarah Jenang Kudus Mubarok dimulai saat Hj. Alawiyah dan H. Mabruri mulai menjajakan jenang dari tangan ke tangan di Pasar Bubar yang dulu berada di sekitar Masjid Al Aqsha Menara Kudus (kini areal makam Sunan Kudus) sekitar tahun 1910. Waktu itu, jenang di jajakan dengan cara ditempatkan dalam wadah loyang dan tanpa diberi merk.

Seriring waktu, rupanya peminat jenang buatan Hj. Alawiyah kian banyak. Jenang hasil buatannya pun kerap digunakan untuk berbagai acara mulai pernikahan, sunatan dan lain sebagainya. Kapasitas produksi waktu itu masih sekitar 35 kilogram per hari dengan sistem penjualan ditimbang sesuai pesanan dan nilai pembelian.

Capaian "prestasi" pada masa generasi pertama ini (tahun 1910 - 1940) masih seputar ide pembuatan hingga perluasan pasar. Hal ini dapat dimaklumi, karena situasi sosial, politik, ekonomi dan aspek-aspek lainnya pada saat itu memang belum memungkinkan munculnya langkah visioner dalam berdagang. Meski begitu, generasi perintis ini setidaknya sudah mengawali sebuah langkah besar yang akhirnya diteruskan generasi berikutnya yakni dengan memasang merk HMR (Haji Mabruri) pada jenang buatan Hj. Alawiyah.

Comments

Leave your comment